Monday, August 11, 2014

KETIKA GERHANA JATUH DI MENDUT

Posisi Candi Borobudur, candi Pawon dan Candi Mendut.
Indonesia memang negeri yang kaya raya dengan peninggalan peradaban masa lalu. Sampai sampai salah satu penulis amerika mengatakan bahwa “jika sorga itu ada dibumi, pastilah ia ada di Indonesia, karena Indonesia adalah sumber peradaban masa lalu”. Candi Borobudur, pawon dan mendut merupakan tiga dari peninggalan peradaban lalu yang terus dikaji oleh para peneliti dan pemerhati sejak pertama ditemukan dan tak pernah usai hingga kini. Tiga candi yang saya sebut itu lokasinya berjejer lurus satu sama lainnya dengan jarak dari Borobudur hingga ke mendut sekitar 3KM dan candi Pawon ada di tengah tengahnya.

candi Borobudur
Menentukan bagaimana dan siapa sebenarnya pembangun Borobudur dan candi candi lainnya itu saja masih menjadi kontroversi. Ketika menyadari bahwa ketiga candi tersebut dibangun berjejer lurus pun kemudian muncul pertanyaan baru, bila memang sengaja dibangun sejajar, lalu bagaimana para pembangunnya itu menentukan titik koordinat tiga candi tersebut untuk memastikannya benar benar berdiri dalam garis lurus ?.

Candi Pawon
Kemungkingan termudah untuk menarik garis lurus antara beberapa titik adalah dengan melihatnya dari ketinggian. Lalu siapa yang mampu menempatkan dirinya di ketinggian yang cukup di masa itu ? atau alat apa yang mereka gunakan untuk itu ?. lalu untuk apa dibangun berjejer dalam garis lurus.

Candi Mendut
Ada teori yang menyatakan bahwa pembangunan tiga candi ini berjejer layaknya jejeran Matahari, bulan dan Bumi. Dari segi ukuran bisa jadi Borobudur adalah mataharinya, pawon sebagai bulan dan mendut sebagai Bumi, dan kesejajaran itu hanya terjadi di peristiwa gerhana matahari. Apa hubungannya tiga candi itu dengan gerhana matahari ?. hmm bumi akan gelap pada saat peristiwa gerhana matahari total, apa hubungan gelap dengan candi mendut. Lalu pertanyaan lanjutannya adalah ; ada apa di candi mendut pada saat peristiwa gerhana matahari benar benar terjadi ?.